Aku tak pernah takut dengan kesendirian karena aku memiliki sahabat taat dalam Istiqomahku

Aku tak pernah takut dengan kesendirian karena aku memiliki sahabat taat dalam Istiqomahku
Aku tak pernah takut dengan kesendirian karena aku memiliki sahabat taat dalam Istiqomahku

Selasa, 06 Mei 2014

myCerpen (Dream Zone)

    
   Lampu merah saatnya aye beraksi,dengan suara aye yang lumayan merdu,sering aye nyanyiin lagu sindiran buat pejabat-pejabat yang duduk di kursi pemerintahan.
‘’Andaiku Gayus tambunan yang bisa pergi ke Bali. Semua keinginannya
Pasti bisa terpenuhi. Lucunya di negri ini.. hukuman bisa dibeli tapi orang
Yang lemah,pasrah akan keadaan’’
   Nah…lagu yang tadi itu lagu favorit aye. Biasanye aye dapet uang dua kalilipet.Pokoke muantep dah.. kalau aye nyanyi ntu lagu orang-orang yang dengerin suara aye senyum-senyum kecil. Kagak tau kenape!! Karna suare aye merdu apa kebayang tu wajah si Gayus!!(hehehe.. becanda!)
   Eh..belon kenalan ni.. kenalin nama aye Gebyar Merdeka. Aye asli dari Betawi,babah aye ngasih nama aye Merdeka,supaya aye bisa ntu yang namanye merdekain ni Negara Indonesia. Tapi sekarang-sekarang ini aye baru sadar,Negara aye jauh dari kemerdekaan Negara laen yang ada di dunia. Walaupun aye kagak nerusin sekola,tapi aye paham betul dah,ame yang namenye kerja keras. Dari kecil aye udah dikasih bekel ama orangtua biar aye bisa kerjakeras ngedapetin apa yang aye pengen.
   Kepengen aye sih.. Cuma satu,pejabat-pejabat yang ade sekarang liat jeritan rakyat kecil kaya keluarga aye gini. Tapi aye salut ama orangtua aye. Walau hidup susah,orang tua aye selalu ngelarang aye ama dua ade aye sedih ama putus asa. ‘’Hidup itu jalani aja tong… kagak usah ngeluh,merdeka buat Gebyar Merdeka!!’’ nah..ntu kata-kata yang selalu aye inget ampe kapan pun yang babah aye kasih.
   Hm..hampir tiap sore sehabis ngamen aye sempetin ngaji di mushola sederhana,kapan lagi kesempatan ada pengajian buat rakyat kecil kaya kite-kite,mumpung kagak dipungut biaye..
   Pak Sodikin name guru ngajinye,biase anak-anak manggil pak Sodikin abah. Udah hampir tiga taun abah ngajarin ngaji kite-kite, selama ini juga abah belon pernah dapet bayaran atas jasa-jasanye ngajarin aye ama temen-temen. Palingan kalo ada yang mau ngasih karna punya rizki,tapi itu juga sering ditolak ama abah. Abah emang mulia. Aye pernah berfikir kalo pejabat-pejabat di Indonesia same ame abah. Kata abah Negara yang baldatun toyyibatun wa Robbun Ghoruf. Tau kagak artinye?? Ah..masa kagak tau,artinye Negara yang baik dan penuh dengan kemaafan Allah.
   Nah..kalo Negara kite kaya yang tadi entu,pasti InsyaAllah dijamin kagak bakal sering-sering musibah ngelanda Indonesia.
Sehabis ngaji biasanya aye ama temen-temen kumpul di markas. Perkumpulan pecinta Iwan Flas.Kita pade seneng ama Iwan Fals,soalnye banyak lagu-lagunye yang nyindir pemerintah.”Wakil Rakyat seharusnya merakyat
    Kadang juge,aye ama temen-temen ngibarin bendera merah putih,bendera kebangsaan Indonesia ye..walaupun agak kummel,yang penting buat nunjukin rasa  Nasionalisme. Gayanye…hormat,berdiri tegak hati aye penuh rasa kecintaan buat bangsa Indonesia. Bendera yang berkibar ama angin,ngibarin juge semangat aye. Hati yang bangkit. Biasanya anak perempuan yang nyanyi Indonesia Raya. Yang aye banggain,aye selalu jadi pemimpin upacaranye. Kadang-kadang ni,kalo ada oang tua lewat,ngeliat aksi kite pada,suka ikut-ikut hormat ke sang saka. Ini membuktikan,masyarakat kecil walau kagak diperhatiin ama pemerinah tapi jiwa Nasionalismenya selalu ade.
***
   Buat para orang tua,panen rejeki kalo udah mau pemilu. Banyak partai-partai yang ngambil hati-hati masyarakat kecil buat milih partai ama orang yang bersangkutan ngasih amplop-amplop kesetiap kepala keluarge.
   Nah..sekarang aye lagi panen juga,ngamen aye berhentiin dulu. Cari perhatian ama pejabat-pejabat yang datang ke kampung kumuh. Partai yang warna orange itu denger-denger mau renofasi mushola yang biasa aye tempatin ngaji. Aye bantu-bantu ngangkutin batu bata,semen,ama pasir. Lumayan,upahnya buat nambahin tabungan ama uang jajan. Sehari anak-anak yang ngebantuin dikasih upah Rp 10.000-,. Bagi kami uang segitu sangan membantu.apalagi buat makan kita sehari-hari.
   ‘’Saya berjanji,apabila telah menjadi anggota Legislatif,saya akan membangun kampong ini jadi makmur dan bersih!! Kalo begitu pilih saya…… saya untung kalian untung.’’
   Orang-orang bertepuk tangan. Hey.kalian pade,kenapa tepuk tangan?? Itu Cuma basa-base. Liat aja nanti kalo dia udah jadi anggota legislatif pasti lupe ame kalian pada!!
   Yah…orang-orang juga sebenarnya udah tau. Mereka Cuma ngambil simpati dari si calon legislatif biar dikasih amplop. Akh..dasar orang kampung,uang nomer satu!!
   ‘’Dik,nanti pakai kaos ini. Besok di Monas ada kampanye. Ini uang pakai bajunya!’’ salah satu dari pejabat itu memberikan kaos dan uang buat dipakai kampanye besok. Aye ama temen-temen sih..nerima aja,toh ada uang semua rebbess..
   Ternyata kalo jadi calon legislatif harus punya uang yang buanyak buat nyogok. Tapi nantinya kalo kagak jdi anggota legislatif tu orang banyak yang setres,gara-gara uangnya keburu habis buat kampanye.
Seharusnya kalao mau jadi aleg(Anggota Legislatif) harus tulus. Jangan pengen wenaknya aja. Janji-jani pada kagak dilaksanain. Gimana mau maju Negara ini?
***
   Andaikan aye jadi presiden. Kagak bakal masyarakat yang miskin. Aye bawa masyarakat kampong aye ke rumah gedong. Ngembangin ekonomi yang ada di Indonesia. Aye pengen Indonesia jadi Negara yang abah bilang. Negara ini bisa subur dah,hasil alam juga kagak habis. Aye mau tegas ama tangan-tangan jail yang sukanye nebang pohon secara liar. Mau ganti tu pejabat-pejabat yang masih korupsi.
   Aye sayang ama Negara ini. Hasil kampung banyak yang dinomer duain disbanding dari luar negri. Orang Indonesia sekarang udah kagak cinte ame produk sendiri. Padahal niye,hasil dari dagangannya entu buat ngesejahterain kite juga.
   Semua agama yang di Indonesia saling toleransi,kagak ada tuh,yang namenye musuh-musuhan. Pokoe lakum dinukum wa liyadin.
   Aye jadi presiden,semua warga Indonesia ngejaga lingkungan alam. Hey..warga Indonesia orang luar negri buanyak yang ngakuin Indonesia Negara yang kaye sumber daya alamnye. Malahanni,orang Jepang kepengen tukeran Negara ama Indonesia.
   Kagak ada lagi teroris,semua warga Indonesia rukun dah. Di sudut jalan bersih,kagak ade sampah yang berserakan. Allah lindungin negare kita.
***
   ‘’Ntong,ntong bangun lu.. ngiler berapa ember. Gera pake tukaos!!’’
   ‘’Eh,babah. Kagak ke Monas?”
   “ Gimana ke Monas. Lunye aje tidur mulu mau ditinggal sendiri di sini?”
   “kagak babah..”
   Lah,jadi tadi itu Cuma mimpi? Aye kira beneran. Hadoh,tapi nikmat ye tidur.
   Tapi nyatanye Negara ni masih aja kaya gini. Aye pandang tubuh aye yang dilapis baju kaos pengasihan ntu. Nempel wajah sicaleg. Kepala aye geleng-geleng.
   Sambil doa dalem hati
 “Ya Allah.. aye kepengen Negara aye makmur,sejahtera. Tapi kalo dipikir-pikir mana mungkin aye bisa jadi presiden? Lah aye Cuma lulusan SD berhenti di kelas 5 lagi. Waellah.. kagak apelah. Yang penting sekarang aye kudu jadi warga Negara yang baik. Menumbuhkan jiwa Nasionalisme!”
   Et,lupa ngasih tau, kata-kata aye yang keren ini walaupun aye kagak sekolah aye dapet dari abah ame sering baca majalah koran di pinggiran jalan. Lumayan lah.. aye masih semangat nyari ilmu walau keadaan tak mendukung. Toh,belajar dari manapun jadi ??

Tidak ada komentar:

Posting Komentar